Back to Kompasiana
Artikel

Sosok

Wah Yudi

Warga Indonesia yang saat ini tinggal diJakarta dan bekerja di Industri Periklanan. Fans AC Milan era selengkapnya

Teladan dari Keluarga Pak Wiranto

OPINI | 29 May 2013 | 21:36 Dibaca: 1443   Komentar: 6   3

Putra bungsu mantan Menhankam/Pangab Wiranto, Zainal Nurrizki telah meninggal diAfrika selatan. Saya tak ingin membahas almarhum karena juga tak kenal, tapi saya ingin membahas keputusan keluarga beliau yang memilih sang anak dimakamkan diAfsel sebagai sebuah keteladanan yang patut ditiru, terutama bagi umat Islam.

Status sebagai anak dari mantan pejabat tinggi sebenarnya tentu menjadi jaminan kemudahan bagi keluarga jika ingin jenazah dipulangkan untuk dimakamkan ditanah air.
Tapi hal ini tak dilakukan dengan berbagai pertimbangan yang saya kira patut dijadikan teladan.

Menyegerakan Pemakaman

Dalam ajaran Islam memang dianjurkan untuk menyegerakan penguburan jenasah yang telah meninggal. Hanya saja umumnya tradisi bangsa ini seringkali lebih memilih menunggu keluarga atau memulangkan jenasah ketanah air daripada menyegerakan penguburan.

Menurut saya keikhlasan keluarga belia untuk lebih memilih segera memakamkan jenazah daripada memulangkan ketanah air patut dijadikan teladan nyata bagi setiap muslim ketika keluarganya meninggal.

Menghindari Merepotkan Pihak Lain

Saya kira cukup mudah sebenarnya bagi keluarga pak Wiranto untuk meminta bantuan pemerintah Afsel dan KBRI di Afsel untuk membantu pemulangan anaknya.

Hanya saja ini tak dilakukan beliau terkait 2 hal menghindari merepotkan pihak lain yg bisa jadi akan menambah berat hisab almarhum diakhirat juga memenuhi hak jenazah untuk segera dimakamkan.

Menurut saya ini juga patut dijadikan teladan bagi keluarga pejabat dan mantan pejabat untuk membuang ego keluarga merepotkan pihak lain demi memulangkan jenasah keluarga ketanah air dan justru melupakan hak jenazah agar segera dimakamkan.

Semoga keiklasan keluarga pak Wiranto ini bisa dijadikan teladan bagi keluarga muslim lainnya jika anggota keluarganya meninggal ditempat jauh.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Ada Sakura Mekar Salah Musim di Cibodas …

Rumahkayu | | 26 April 2015 | 10:44

Kehangatan Kompasiana Nangkring Bareng …

Kang Didno | | 26 April 2015 | 00:58

Mari Lestarikan Air Bersama AQUA! …

Kompasiana | | 10 April 2015 | 19:03

Tidak Ada Tukang Sapu Jalan di Australia …

Roselina Tjiptadina... | | 26 April 2015 | 06:25

Kenakalan Sosial Media dan Kita …

Alan Budiman | | 26 April 2015 | 11:08


TRENDING ARTICLES

Biar Miskin Tapi Terhormat …

Ifani | 15 jam lalu

Kenapa Harus Marah? …

Daniel H.t. | 19 jam lalu

Pembekuan PSSI Tidak Akan Ada Sanksi FIFA …

Wilfun Afnan | 20 jam lalu

Tren Musik Kita, Sekarang Dangdut jadi Raja …

Uzi Ne 45 | 21 jam lalu

Siti Juhro Meramal: Jokowi Tak Akan Lama …

Imam Kodri | 22 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: