Back to Kompasiana
Artikel

Sosok

Febrialdi

saya bapak dari dua orang anak yang bekerja di QATAR DUTY FREE(QATAR AIRWAYS),saya bisa juga selengkapnya

Keteladanan Bung Hatta dan Kisah Tak Mampu Beli Sepatu Bally

OPINI | 06 November 2012 | 05:13 Dibaca: 10532   Komentar: 0   2

Bung Hatta dan Sepatu Bally yang ingin dibeli.

ervakurniwan.worldpress.com

Bung Hatta salah satu tokoh Proklamotor kita dan sosok yang selalu hidup dalam keserdehanaan dan jauh dari pengaruh ingin memanfaatkan ketokohan  serta kekuasaan yang dimiliki buat kepentingan pribadi dan keluarga.Bahkan beliau sampai bersumpah tidak akan kawin sebelum Indonesia merdeka.Ucapan dan janji ini bukan hanya sekedar pemanis bibir saja pada rakyat sebagaimana yang kita lihat pada pemimpin sekarang ini.Bung Hatta membuktikan janjinya baru menikah setelah tiga bulan kemerdekaan di proklamirkan.Beliau baru menikah pada uisa 43 tahun,tepatnya pada tanggal 18 November 1945.Mas kawin yang diberikan oleh Bung Hatta pada Ibu Rahmi saat itupun hanya sebuah buku “Alam Pikiran Yunani”karangan beliau sendiri sewaktu di tahan di Banda Neira tahun 1930 an.Pada saat itu Ibu Rahmi berusia 19 tahun.

DR(HC) Drs.H.Mohammad Hatta dilahirkan di Bukittinggi Sumatera Barat pada 12 Agustus 1902. Terlahir dengan nama Mohammad Athar .Bung Hatta juga kita kenal sebagai seorang diplomat,negarawan,bapak Koperasi,wakil Presiden I R.I.Sikap beliau yang dikagumi banyak orang adalah sangat sederhana,jujur,santun,hemat.Hidup beliau benar-benar dibaktikan buat kepentingan bangsa dan negara.Penjara sudah tak terhitung kalinya beliau rasakan dalam memperjuangkan bangsa dan negara dari kekuasaan penjajah bersama Soekarno.

keluarga Bung Hatta.nurmuhlis.wordspress.com

keluarga Bung Hatta.nurmuhlis.wordspress.com

Kisah Sepatu Bally dan Mesin Jahit.

Sekitar tahun1950 sewaktu pulang ke rumah Mohammad Hatta yang waktu itu masih menjabat sebagai Wakil Presiden R.I di tanya oleh sang isteri Rahmi Hatta mengenai kebijaksaaan pemotongan mata uang ORI(Oeang Republik Indonesia) dari 100 menjadi 1.Hal itu ditanyakan oleh Rahmi karena dengan kebijaksaan itu dia tidak bisa membeli mesin jahit yang sudah lama dididamkan dan dia telah menabung sekian lama untuk mewujudkan mimipinya itu.

Bung Hatta sebagai seorang suami tentu mengerti perasaan isterinya dan berkata pada sang isteri “Sunggguhpun saya bisa percaya kepadamu, tetapi rahasia ini tidak patut dibocorkan kepada siapa pun. Biarlah kita rugi sedikit, demi kepentingan seluruh negara. Kita coba menabung lagi, ya?” jawab Bung Hatta.

Sepatu Bally adalah merek sepatu yang pernah dimpikan dan diidamkan oleh Bung Hatta semasa hidupnya. Sepatu Bally sangat terkenal pada masa tahun 1950 an.Beliau karena belum mampu untuk membeli sepatu itu,menggunting  potongan iklan sepatu Bally itu dan menyimpannya di buku harian beliau.Sangat mengharukan dari kisah ini,Keinginan beliau ini hanya menjadi impian saja sampai akhir hayatnya.Keinginan beliau ini baru diketahui setelah ditemukan sebuah guntingan secarik kertas berisi gambar potongan sepatu Bally dalam buku hariannya oleh puteri beliau,setelah Bung Hatta wafat.

Uang yang ditabung beliau tidak pernah cukup untuk membeli sepatu yang diinginkan oleh beliau.Beliau lebih mementingkan uang itu bagi kebutuhan rumah tangga dan membantu kerabat dan saudara yang lebih membutuhkan bantuan dari hanya sekedar memenuhi keinginan pribadi,begitulah prinsip hidup beliau.

Kalau beliau mau tentu dengan sangat mudah bisa mendapatkan sepatu Bally tersebut dengan Kekuasaan dan relasi yang dimiliki atau tinggal menghubungi diplomat yang bertugas di luar negeri pada saat itu.Bung Hatta pada saat itu masih punya pengaruh besar tidak hanya di tanah air,tapi juga di Dunia.Disinilah kita melihat jiwa seorang pemimpin dan tokoh seorang rakyat yang tidak mau memanfaatkan kekuasan dan wewenang yang dimiliki untuk kepentingan pribadi semata.Beliau merasa malu dan tidak pantas untuk menggunakan kekuasaan untuk kepentingan pribadi.Biarkanlah hidup dengan kekurangan dan sederhana dari pada menghinakan diri seperti memanfaatkan kekuasaaan  dan pengaruh untuk kepentingan pribadi.

Kita lihat sekarang ini bagaimana sikap para kebanyakan pemimpin dan anggota Dewan kita yang selalu berlomba untuk memperkaya diri memanfaatkan kekuasaaan tanpa malu-malu berani minta bagian.Kemana hati dan nurani mereka berani bertindak dengan cara seperti itu.Apakah mereka tidak sadar,bagaimana dulu para pahlawan dan tokoh dan pejuang bangsa ini berjuang dengan mengorbankan darah dan harta dan keluarga mereka semua hanya demi bangsa dan negara dan rakyat Indonesia dan meletakkan semua kepentingan hanya untuk bangsa dan negara.

Pada tahun 1956 Bung Hatta mengundurkan diri sebagai Wakil Presiden R.I,karena tidak sepaham dangan pemikiran dan idelogi Soekarno.Setelah pensiun,keuangan Bung Hatta menjadi sangat sulit,karena uang pensiunnya sangat kecil.Pernah puteri beliau menyarankan agar menarok sebuah bokor sebagai tempat menarok uang buat tamu yang datang berkunjung ke rumah.Bung Hatta  tidak setuju dan marah dengan usul puterinya itu.Beliau juga pernah mengembalikan kelebihan duit pengobatan beliau ke negara.Untuk mengatasi keuangannya pada saat sulit,beliau lebih suka mengirimkan tulisan ke penerbit pada waktu itu.

Walaupun beliau terkadang tidak sepaham dan tidak sejalan dengan pemikiran Bung Karno,namun beliau tetap menjalin persahabatan yang harmonis dengan Bung Karno.Pad saat kejatuhan Bung Karno dan beliau mengalami sakit,saat tidak ada satu pun kalangan pejabat negara yang melihat Bung Karno sakit terbaring,Bung Hatta yang datang dan menghibur Bung Karno di saat itu.Sikapseperti beliau ini sangat jarang  atau tidak pernah kita lihat sekarang ini,dalam kehidupan zaman sekarang yang lebih memuja Hedonisme.

beritajakarta.com.Makam Bung Hatta

beritajakarta.com.Makam Bung Hatta

Bung Hatta,Bapak Bangsa,Proklamator dan Sosok yang hidup sangat sederhana telah meninggalkan kita semua ,beliau wafat pada tanggal 14 Maret 1980 di Jakarta saat berusia 77 tahun.Sesuai dengan permintaan beliau yang ingin di makamkan ditempat pemakaman umum,bersama rakyat.Kepergian beliau ketempat perisitrahatan terakhir diantar oleh ribuan rakyat dan diirngi oleh doa serta derai air mata dan ditangisi oleh rakyat  Indonesia.Beliau telah lama pergi meninggalkan kita semua,tapi tauladan dan sikap hidup dan perjuangan yang telah beliau buktikan dan dedikasikan selama hidupnya akan menjadi sejarah abadi bagi negara dan bangsa.Sekarang tinggal kemauan dan niat buat siapa generasi yang akan memimpin bangsa ini dikemudian hari ini untuk mau meniru dan mentauladani sikap dan sifat dari Bung Hatta serta para pahlawan lainnya dalam membangun bangsa dan negara .Kami cuma tulang-tulang berserakan,kaulah lagi yang tentukan nilai tulang-tulang yang berserakan itu kata Chairil Anwar dalam puisinya Antara Kerawang Bekasi.

Bahkan musisi Iwan Fals sampai  membuatkan lagu khusus untuk mengenang Bung Hatta dengan judul Bung Hatta.Pemimpin yang rendah hati.Saatnya tunas-tunas bangsa kembali diingatkan dan dipatrikan dalam diri mereka nilai luhur dari para pahlawan bangsa ditengah kehidupan yang memuja hedonisme.Salam Kompasiana

Sumber

detikNews : Bung Hatta & Sepatu Bally yang Tak Pernah Terbeli




 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Mau Ribut di Jerman? Sudah Ijin Tetangga …

Gaganawati | | 24 October 2014 | 13:44

Pesan Peristiwa Gembira 20 Oktober untuk …

Felix | | 24 October 2014 | 13:22

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39

Pelayanan Sertifikasi Lebih Optimal Produk …

Nyayu Fatimah Zahro... | | 24 October 2014 | 07:31

Inilah Daftar Narasumber yang Siap Beraksi …

Kompasiana | | 20 October 2014 | 15:40


TRENDING ARTICLES

Pak Jokowi, Kemana Pak Dahlan Iskan? …

Reo | 7 jam lalu

Akankah Jokowi Korupsi? Ini Tanggapan Dari …

Rizqi Akbarsyah | 12 jam lalu

Jokowi Berani Ungkap Suap BCA ke Hadi …

Amarul Pradana | 13 jam lalu

Gerindra dapat Posisi Menteri Kabinet Jokowi …

Axtea 99 | 15 jam lalu

Nurul Dibully? …

Dean Ridone | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

Preman …

Bhre | 7 jam lalu

Bercanda, Berfilsafat! …

Wahyudi Kaha | 8 jam lalu

Persipura Punya 5 Kandidat Pelatih Baru …

Djarwopapua | 8 jam lalu

Hujan …

Gusranil Fitri | 8 jam lalu

Renungan Malam Tahun Baru 1436H: Ketika Doa …

Achmad Suwefi | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: