Back to Kompasiana
Artikel

Sosok

Katedrarajawen

"Merindukan Pencerahan Hidup Melalui Dalam Keheningan Menulis" ______________________________ Saat berkarya, kau adalah seruling yang melalui hatinya bisikan selengkapnya

Mengapa Jokowi Disembah?

OPINI | 03 October 2012 | 19:25 Dibaca: 1579   Komentar: 34   10

Akibat Jokowi disanjung dan dipuja, sehingga Jokowi seakan-akan disembah. Apapun yang dilakukannya akan ddukung. Siapapun yang menjelekkannya akan dilawan dan dihina.

Kemenangan Jokowi dalam pertarungan menuju DKI-1 disambut bak pahlawan. Jokowi dianggap akan membawa perubahan pada Jakarta yang sudah begitu seberawut.

Padahal kalau mau jujur kita akui, Jokowi tidaklah hebat-hebat amat. Prestasinya sebagai wali kota juga tidak luar biasa sekali.

Di Solo tetap masih ada daerah yang kumuh. Masih ada kemiskinan. Masih ada teror. Pembangunannya pun tidak fantastis.

Selain prestasi yang tercatat akan program kartu pelayanan kesehatan dan biaya pendidikan gratjs. Ditambah selama menjadi wali kota Jokowi tidak menerina gaji.

Apalagi? Ya, masih ada program yang pro rakyat dengan pengelolaan pedagang kaki lima tanpa pengusuran yang merugikan.

Lalu mengapa sekarang Jokowi demikian diharapkan dapat membawa perubahan di Jakarta yang persoalnya lebih berat dan komplek?

Realistiskah?

Harapan dan impian kita memang sering kali tidak realistis. Tetapi harapan masyarakat bisa dianggap realistis pada Jokowi saat ini.

Sebab Jokowi dianggap beda dari kebanyakan pemimpin negeri ini. Banyak janji. Tapi tidak ada realisasi.

Banyak tampak religi. Tapi tetap hobi korupsi. Banyak yang tanpa risih hidup bermewah-mewah. Sementara rakyatnya masih banyak yang hidup susah.

Sebagian besar rakyat sudah lelah dibohongi, sehingga tidak respek lagi pada mereka.

Tidak ada pemimpin yang benar-benar yang dapat diteladani. Bahkan tidak sedikit di antaranya menggunakan agama sebagai kedok dan Tuhan sebagai tameng demi nafsu kekuasaan.

Rakyat sudah terlalu rindu akan kehadiran pemimpin yang sederhana dan pro rakyat. Yang mau melayani mereka. Bukan mereka harus harus mengemis.

Jadi kehadiran Jokowi bagi sebagian rakyat yang rindu perubahan adalah bagaikan menemukan kekasih hati yang lagi pergi.

Tentu saja Jokowi tidak layak disembah-sembah. Karena ia hanyanyah seorang manusia. Lagipula Jokowi sendiri tidak akan mau disembah. Karena justru ia akan melayani warga Jakarta sejak 7 Oktober nanti.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Hikayat Baru Klinting di Rawa Pening …

Dhanang Dhave | | 24 April 2014 | 14:57

Uniknya Gorila Bule di Pusat Primata …

Dzulfikar | | 24 April 2014 | 14:49

Kota: Kelola Gedung Parkir atau Hunian …

Ratih Purnamasari | | 24 April 2014 | 13:59

Arloji Sang Jenderal dan Si Putri …

Subagyo | | 24 April 2014 | 09:52

Mengenal Infrastruktur PU Lewat Perpustakaan …

Kompasiana | | 21 April 2014 | 15:12


TRENDING ARTICLES

Di Mana Sebenarnya MH370? Waspada Link …

Michael Sendow | 14 jam lalu

Bila Separuh Gaji Karyawan Memang untuk …

Agung Soni | 16 jam lalu

Demam Masha and Bear, Lagi-lagi Film Animasi …

Heru Andika | 20 jam lalu

Senayan, Panggung Baru Para Artis… …

Iswanto Junior | 22 jam lalu

Nasib Capres ARB (Ical Bakrie) dan Prabowo …

Mania Telo | 23 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: