Back to Kompasiana
Artikel

Sosok

Ken Hirai

Bukan writer, bukan trainer juga bukan public speaker, hanya seorang petualang yang sedang mencari jalan selengkapnya

Berkumpullah dengan Orang-Orang Hebat, Mungkin Anda Juga Bisa Menjadi Hebat!

OPINI | 13 May 2012 | 13:29 Dibaca: 1679   Komentar: 17   2

Dr. Yogi Ahmad Erlangga,”Penemuan ini berasal dari otak sehingga tidak perlu untuk dipatenkan, biarlah penemuan ini menjadi milik publik”.

Selama tinggal di Arab Saudi saya telah bertemu dengan banyak orang-orang hebat. Dari para pejabat pemerintah, tokoh politik, pebisnis hingga para ilmuwan kelas dunia. Banyak hal yang saya dapatkan dari mereka. Dari kisah duka hingga kisah sukses mereka. Jalan yang mereka tempuh ternyata sangatlah panjang dan berliku.

Di tulisan ini saya akan membagi kepada anda kisah sukses salah satu orang hebat yang pernah saya temui. Ya, dia adalah Dr. Yogi Ahmad Erlangga, matematikawan dunia asal Tasikmalaya pemecah “Rumus Helmholtz.

Pertemuan saya dengan orang hebat ini terjadi pada kegiatan seminar tentang “Muslim yang Berkarakter dan Motivasi Sukses” yang diselenggarakan oleh Atase Pendidikan dan Kebudayaan KBRI Riyadh. Dalam sambutannya Pak DUBES menyampaikan rasa terimakasihnya kepada para TKI professional yang mulai mengisi posisi-posisi terhormat di Arab Saudi. BanyakTKI Profesional Indonesia yang sudah dipercaya mengisi posisi-posisi penting di ARAMCO, SABIC, STC, perguruan tinggi, perbankan dan perhotelan. Pak DUBES juga berharap agar makin banyak lagi TKI professional yang mau bekerja di Arab Saudi sehingga bisa membantu meningkatkan citra Indonesia.

Kehadiran Dr. Yogi Ahmad Erlangga yang bersedia berkarya di Arab Saudi juga merupakan kebanggan tersendiri bagi Kedutaan Besar Indonesia di Arab Saudi. “Habibie muda telah lahir,” kata Pak Duta Besar Indonesia untuk Kerajaan Arab Saudi ketika memuji penemuan Dr. Yogi Ahmad Erlangga dalam sambutannya. Dulu, BJ Habibie menemukan rumus yang mampu mempersingkat prediksi perambatan retak. Banyak industri penerbangan di berbagai negara memakai rumus penemuan Habibie tersebut, termasuk NASA di Amerika.

Dr. Yogi Ahmad Erlangga yang merupakan alumni Institut Teknologi Bandung (ITB) dan Delft University of Technology (DUT)- Belanda, mampu mengulang kesuksesan Habibie. Dr. Yogi berhasil memecahkan rumus persamaan Helmholtz, yang sudah berumur lebih dari 40 tahun tak ada seorang pun yang berhasil memecahkannya. Persamaan matematika Helmholtz adalah rumus matematika yang sering digunakan untuk mencari titik lokasi sumber minyak bumi itu. Setelah Dr. Yogi berhasil memecahkan persamaan Helmholtz, maka industri perminyakan bisa lebih cepat dan efisien dalam melakukan pencarian sumber minyak bila dibandingkan dengan sebelumnya. Selain itu, penemuan ini juga mampu mengurangi biaya hardware hingga 70%.

Dr. Yogi mengungkapkan, sebelum persamaan Helmholtz dipecahkan olehnya, perusahaan-perusahaan perminyakan selalu memiliki masalah besar dalam menemukan sumber minyak bumi. Persamaan Helmholtz yang digunakan oleh perusahaan minyak waktu itu sangatlah tidak efisien karena membutuhkan biaya tinggi, waktu yang lama dan membutuhkan ribuan komputer untuk melakukan survey hanya di satu daerah saja.

Hebatnya, meskipun penemuan untuk memecahkan Rumus Helmholtz sangat fenomenal dan sangat menguntungkan industri perminyakan dan insdustri gelombang, Dr. Yogi tidak mematenkan penemuannya tersebut. Ini alasan beliau sehingga tidak mematenkan hasil penemuannya yang spektakuler tersebut:

“Penemuan ini berasal dari otak sehingga tidak perlu untuk dipatenkan, biarlah penemuan ini menjadi milik publik”.

Bermimpi Ingin Memajukan Indonesia

Menurutnya, saat ini Indonesia jauh tertinggal dibandingkan dengan India, China dan Korea. Padahal, Indonesia dan India sama-sama sebagai negara berkembang dan banyak masyarakatnya yang miskin. Dia mencontohkan, tahun 1970, Indonesia, Malaysia, India, Korea, China were nothing, tahun 1980, Korea became something, tahun 1990 Malaysia started to be something. Sekarang, China dan India is everything. Unfortunately, we are still nothing.

Setelah berhasil memecahkan Rumus Helmholtz yang terkenal sangat sulit, Dr. Yogi masih memiliki mimpi yang belum terwujud. Mimpinya yang belum tercapai tersebut adalah ingin melihat bangsa Indonesia maju. Dia ingin suatu saat nanti bisa melakukan riset di Indonesia tentang perminyakan, pesawat terbang, dan biomekanik, dengan anak-anak muda Indonesia. Menempatkan posisi Indonesia sejajar dengan bangsa-bangsa maju lainnya di dunia.

Saya termasuk orang yang setuju dengan pendapat yang mengatakan bahwa “berkumpul dengan orang-orang hebat, anda pun akan ketularan hebat, dikelilingi oleh orang-orang yang luar biasa maka anda pun bisa menjadi luar biasa”. Saya sangat merasakan betul keuntungan berkumpul dengan orang-orang hebat. Sehingga ketika bekerja, berinteraksi atau berkomunikasi dengan orang-orang hebat tersebut, selalu ada energi positif yang bergetar menglilinginya. Seperti halnya obat hati yang diajarkan oleh para wali (wali 9), agar kita selalu berkumpul dengan orang-orang sholeh agar kita ketularan kesholehannya.

Sebaliknya, jika kita berkumpul dan dikelilingi oleh orang-orang sesat dan provokator tentu kita pun akan ketularan menjadi sesat dan provokator, karena pastinya ada energi negatif yang akan mengelilingi kita.

Kini pilihan ada pada diri anda sendiri, mau menjadi orang HEBAT atau menjadi PROVOKATOR?

Sumber tulisan: Diskusi langsung dengan Dr. Yogi Ahmad Erlangga di Riyadh, Arab Saudi dan tambahan yang diolah dari berbagai sumber

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Bila Gagal Lulus UN …

Sayidah Rohmah | | 16 April 2014 | 10:34

Nujuman Jusuf Kalla di Arena Pilpres …

Yusran Darmawan | | 16 April 2014 | 10:32

Harusnya PKS Tidak seperti Itu …

A Fahrizal Aziz | | 14 April 2014 | 21:43

Menilik Macan Putih, Pahlawan Superhero …

Rokhmah Nurhayati S... | | 15 April 2014 | 21:51

Yuk, Ikuti Kompasiana Nangkring bareng …

Kompasiana | | 15 April 2014 | 20:47


TRENDING ARTICLES

Memalukan! Kapten Persebaya dan Pelatih …

Ethan Hunt | 4 jam lalu

Benarkah ‘Bertemu Dubes AS, Jokowi …

Kosmas Lawa Bagho | 6 jam lalu

Belum Semua Kartu Jokowi Terbuka …

Hanny Setiawan | 13 jam lalu

Yess, Jokowi Berani Menantang 10 Partai …

Galaxi2014 | 14 jam lalu

Inikah Pemimpin yang Kalian Inginkan? …

Mike Reyssent | 14 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: