Back to Kompasiana
Artikel

Sosok

Nur Terbit

Journalis, Lawyer, Blogger, Ghost Writer, Editor Harian Terbit (1984-2014), Owner www.nurterbit.com, twitter: @Nur_TERBIT, email: nurdaeng@gmail.com selengkapnya

Mengenang 100 Hari Kepergian Zaidin Wahab, Penulis ‘Si Jampang Jago Betawi’

REP | 10 December 2011 | 02:49 Dibaca: 567   Komentar: 2   1

1323485267508831961

Zaidin Wahab (menunduk paling belakang) bersama pimpinan Pos Kota saat Ultah Harian Terbit.

13234850731978840314

Zaidin Wahab (tengah berdiri tidak pakai topi) didampingi Tarman Azzam (mantan Ketua PWI Pusat) saat masih bergabung dengan Tim Gerak Jalan Harian Terbit pada Hari Pers 1985 di Silang Monas Jakarta

HARI ini, lebih dari 100 hari yang lalu, atau sekitar 4 bulan silam,  Haji Zaidin Wahab, mantan wartawan senior Harian Terbit dan penulis cerita silat Betawi “Si Jampang Jago Betawi” (dimuat bersambung di Harian Pos Kota), telah pergi untuk selamanya. Tepatnya, Selasa (23/8) pukul 15.00 WIB 4 bulan lalu, Kang Diding (panggilan akrab Zaidin Wahab) , meninggalkan setumpuk naskah cerita silat yang urung diterbitkan jadi buku.

“Bapak sudah kumpul-kumpulin tuh tulisan-tulisannya. Katanya mau dibikin buku. Almarhum memang punya rencana sudah lama. Waktu saya tanya ngapain lagi sih dikumpulin?, dia bilang biar dibikin film, diterbitin dulu jadi buku,” kata istri almarhum, Lizny Zaidin kepada saya di rumah duka, malam itu.

Pria murah senyum, terakhir sebagai Pemimpin Redaksi Tabloid Kiat Sehat (Pos Kota Grup) ini, lahir di Jakarta, 16 Agustus 1953. Menurut istrinya, Zaidin Wahab rupanya ingin mengulang sukses seperti era 1990-an saat cerita silatnya “Si Jampang Jagoan Betawi” diangkat ke layar lebar oleh sutradara Sofia Waldi dengan judul yang sama.

“Dulu Bapak dapat tawaran dari ibu Sofia Waldi yang minta cerita silat Si Jampang Jagoan Betawi difilmkan. Wah bapak waktu itu, dapat duit banyak tuh,” kenang Lizny Zaidin, ibu dari 3 orang anak masing-masing  Fajar Arif, Yosa Riza dan Liza Emilya sekaligus nenek dari 5 cucu ini.

Kenangan manis ini, diceritakan ulang istri almarhum, di rumah kediamannya di Jl Sirsak No.16, Utan Kayu Utara, Matraman, Jakarta Timur tempat jenazah disemayamkan. Sebelumnya almarhum sempat dirawat selama sebulan di RS Husada.

Di rumah inilah, sejak Selasa sore, malam, hingga Rabu (24/8) pagi, ramai dikunjungi sanak keluarga, teman dan warga sekitar untuk melihat yang terakhir kali pria bernama lengkap Zaidin Wahab bin Ace Wahab ini.

Kenangan pahit juga tak luput membekas bagi keluarga Zaidin Wahab. Cerita silat yang pernah ditulis secara bersambung di Harian Pos Kota berjudul “Si Jampang Jago Betawi”, sempat jadi masalah saat difilmkan oleh Ganes Th.

Pasalnya, lewat film yang dibintangi Soekarno M Noor tahun 70-an (kemudian diangkat lagi dengan judul yang sama diperankan oleh Barry Prima), Ganes Th tidak secuilpun mencantumkan nama Zaidin Wahab sebagai pengarang cerita.

“Atas saran teman-temannya sesama wartawan, Bapak sempat mau menuntut ganti rugi sebagai pemilik hak cipta. Tapi kemudian Bapak membatalkan niatnya karena Ganes belakangan mengaku uangnya untuk dipakai istrinya berobat karena sakit. Ya, akhirnya diikhlasin saja,” kata wanita yang disunting Zaidin ketika masih berusia 25 tahun.

Dari tangan pria yang mengawali karier kewartawanannya sebagai reporter surat kabar “Api Pancasila” – kemudian pindah ke beberapa koran hingga bergabung di Harian Terbit, grup Pos Kota yang dirintis mantan Menteri Penerangan dan Ketua MPR - RI, Harmoko — telah lahir sejumlah cerita silat Betawi yang kemudian difilmkan. Antara lain “Si Jampang Jago Betawi”, “Maron Codet”, dan “Oni Perawan Buta”.

Dedikasinya sebagai wartawan merangkap penulis cerita silat Betawi yang produktif, terlihat dari foto-foto Zaidin Wahab yang dipasang di ruang tamu, dimana jenazah terbujur kaku yang dikelilingi sanak keluarga, semalam. Selain lukisan foto keluarga dalam ukuran besar, di bawahnya terlihat 3 foto ukuran 10 R.

“Foto bapak dengan Gubernur DKI Jakara, Pak Sutiyoso ketika beliau mendapat penghargaan sebagai pelestari kesenian Betawi. Foto dengan Pak Harto sebagai wartawan senior, dan foto dengan Bung Karno saat almarhum jadi wartawan istana,” kata Liza Emilya, putri bungsu Zaidin Wahab.

Dari 3 putra-putri seorang pun yang mengikuti jejaknya sebagai wartawan maupun berbakat untuk jadi penulis cerita silat. Bahkan semasa hidup, Zaidin berpesan kepada anak-anaknya, agar jangan ada yang jadi wartawan. “Wartawan itu capek, tidak ada wartawan yang kaya,” kata Zaidin, seperti dikutip istrinya.

“Otaknya bapak mungkin sudah terlalu capek. Ide ceritanya di luar kepala, tidak pernah punya catatan,” kata Lizny Zaidin. Diagnosa dokter terakhir, Zaidin terkena stroke ringan. Sudah diingatkan, kalau kambuh lagi bisa bahaya, tidak boleh emosi. Entah bagaimana, sejak tidak aktif lagi di surat kabar, ia suka emosi, sering tidak sabar, suka marah.

Sedang kenangan paling indah bagi Lizny? “Bapak itu, betul-betul  sayang sama isteri. Cuma saya saja sebagai isteri, gak mau dimanja-manja, baspak itu segala sesuatu berlebihan,” kata Lizny, yang mengenal Zaidin saat masih usia 15 tahun. Semasa sekolah Lizny aktif sebagai penari di istana, ikut memeriahkan pembukaan Stadion Bung Karno Senayan. “Nah saya kenal bapak sebagai wartawan saat menari di istana dan bapak bertugas di istana,” kenangnya.

Keluarga kemudian menyadari, bahwa profesi wartawan perlu didukung bakat, orang tua tidak boleh memaksakan kehendak kepada anak-anaknya. Bakat itu sendiri, dimiliki Zaidin secara otodidak. Misalnya kebiasaan di rumah, ia terus mengetik naskah (masih dengan mesin ketik) untuk diterbitkan esok harinya.

Ketika masih aktif di Harian Terbit, begitu tiba di kantor redaksi pagi hari, ketikan masih terus dilanjutkan. Hingga sering kali karena datang terlalu pagi, kantor masih gelap sehingga Zaidin terpaksa mengetik dengan penerangan sinar lilin. Dengan atau cerita silat yang kadang judul dan ceritanya yang sudah berbeda.

“Pak Zaidin yang malah sering membuka pintu kantor karena datang selalu lebih pagi, kunci pintu kantor diambil sendiri di pos keamanan,” kata Haji Anda Suhanda, Kabag Personalia Harian Terbit. Ketika itu, Haji Anda baru masuk dan diterima sebagai karyawan di bagian office boy.

Saya sendiri, koresponden daerah yang waktu itu baru pindah dari Makassar, Sulawesi Selatan, dan bergabung di Harian Terbit Jakarta (1984), melihat dengan mata kepala sendiri bagaimana rajinnya dan disiplinnya almarhum masuk kantor. Karena belum dapat tempat kost, kontrakan, maka seringkali nginap di kantor diam-diam tanpa setahu karyawan, bahkan dengan office boy.

“Wah kau kalahin saya Liem, datang lebih pagi?,” kata Pak Zaidin. Saya hanya tersenyum. Pak Zaidin tentu tidak tahu kalau saya menginap di kantor, hehehe…. Dan kebiasaan tersebut terus diulangi, ketika dipe1323485004603694432rcaya sebagai Pemimpin Redaksi Majalah Remaja Idola, masih Grup Pos Kota, terus berganti nama dan format tabloid Idola Humor, ganti nama lagi jadi Tabloid Kiat Sehat ( di sini saya ikut bergabung dan diminta jadi redaktur).

Media yang disebut terakhir ini pun kemudian ditutup. Saya kembali bertemu Pak Zaidin di media baru dengan posisi sama-sama menjabat redaktur, namanya Harian Pantura. Beliau tidak lama, karena kemudian memilih pensiun. Sedang Harian Pantura akhirnya juga ditutup dan berganti nama Harian Terminal . Koran paling bungsu di Grup Pos Kota ini kemudian “menyusul” pendahulunya : dikubur dalam usia relatif masih muda.

(aliemhalvaima.blogspot.com)

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Memotret Kinerja Warga Kubangwungan …

Roselina Tjiptadina... | | 21 December 2014 | 22:08

Menanti Doraemon Menjadi Nyata …

Nyayu Fatimah Zahro... | | 22 December 2014 | 11:36

Admin Kompasiana ‘Tertangkap …

Harja Saputra | | 22 December 2014 | 12:45

Mengintip Bali Orchid Garden …

Benny Rhamdani | | 22 December 2014 | 09:36

Ayo Tulis Ceritamu untuk Indonesia Sehat! …

Kompasiana | | 25 November 2014 | 21:46


TRENDING ARTICLES

Ibu Melemparku ke Tiga Benua …

Sunaryoadhiatmoko | 5 jam lalu

Gol Telat Skrtel, Bawa Liverpool Imbangi …

Achmad Suwefi | 13 jam lalu

Karena Gede Pasek, SBY Akan Terus Berjaya …

Giri Lumakto | 13 jam lalu

Waspada Komplotan Penipu Mengaku dari …

Fey Down | 15 jam lalu

Dear, Bapak Jonru… …

Wagiman Rahardjo | 15 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: