Back to Kompasiana
Artikel

Sosok

Farid Muadz

Advokat, Konsultan Hukum, Konselor. Pendiri BASAKRAN & GINTING MANIK Law Office sejak 1996 dan INSAN selengkapnya

Ibuku, Pahlawanku

OPINI | 09 November 2011 | 23:27 Dibaca: 306   Komentar: 20   2

Tujuh puluh empat tahun yang lalu, tepatnya tanggal 10 November 1937, ibuku lahir di daerah Krukut, sebuah Kampung Arab, di Jakarta Barat sekarang ini dekat dengan daerah pecinaan di Glodok dan sekitarnya.   Sebuah distrik yang di zaman Hindia Belanda sudah berkembang menjadi kota perniagaan karena dekat dengan pelabuhan Sunda Kelapa. Dari pasangan Mubarak Hubeis dan Zubaedah Hubeis, yang kemudian memberi nama ibuku Faizah Hubeis.

Ibuku dan orang tuanya serta saudara kandungnya pun pernah bertetangga dan bersebelehan rumah dengan almarhum Buya Hamka yang tahun ini baru ditetapkan sebagai Pahlawan Nasional, ketika almarhum dan keluarganya menyewa sebuah rumah sebagai tempat tinggalnya antara tahun 1950 hingga 1955.

Beberapa waktu setelah Indonesia merdeka, tepatnya 10 November 1945, terjadilah pertempuran di Surabaya yang dipimpin oleh Bung Tomo dengan pekikan Allahu Akbar-nya untuk memberikan semangat bagi arek-arek Suroboyo untuk melawan penjajah Belanda yang hendak menguasai kembali bekas daerah jajahannya ini.

Ketika hidupnya betapa bangga ibuku ketika berjumpa dengan 10 November. Di kemudian kisah heroik Bung Tomo dan arek-arek Suroboyo ini ditetapkan sebagai Hari Pahlawan. Dan hampir setiap tahunnya pula, pemerintah menetapkan figur-figur dan tokoh-tokoh yang berjasa dan telah mendahului kita semua ditetapkan sebagai Pahlawan Nasional.

Hari ini pun aku yang berjumpa dengan tanggal 10 November. Semua merayakannya sebagai hari Pahlawan. Aku pun terkenang kembali saat hidup bersama Ibuku. Ibu yang telah dengan susah payah mengandung selama 9 bulan lebih dan melahirkan diriku ke dunia ini. Payah dan berdarah-darah. ibuku melahirkanku. Bagiku, ibuku adalah pahlawanku.

Ibuku wafat pada 4 Januari 2004, di waktu Ashar menjelang. Lima puluh hari sebelum acara pernikahanku, yang dua hari sebelumnya sudah dirundingkan didalam kamar dan tempat berbaringnya selama lebih dari 2 (dua) tahun lamanya karena Diabetes yang turun-temurun. Untuk mengenang beliau, anakku yang kedua kuberi nama Faizah.

Allahummaghfirlaha warhamha waafiha wa’fuanha waakrim nuzulaha. Sampai bertemu kembali Ibuku, Pahlawanku di dalam surga Allah SWT.

1320880943455554385

Ibuku, duduk pertama dari kiri. Beliau memangku kakakku Helmi, berdasi kupu-kupu, yang sudah wafat pula pada Juni 2009.

Tags: freez

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Ada Kain Benang Emas dan Ulos Gendongan Bayi …

Piere Barutu | | 24 April 2014 | 22:40

Lost in Translation …

Eddy Roesdiono | | 24 April 2014 | 22:52

PLN Gagap Online …

Andiko Setyo | | 24 April 2014 | 23:40

Drawing AFC Cup U-19: Timnas U-19 Berpotensi …

Primata Euroasia | | 24 April 2014 | 21:28

Mengenal Infrastruktur PU Lewat Perpustakaan …

Kompasiana | | 21 April 2014 | 15:12


TRENDING ARTICLES

Ahmad Dhani: Saya Dijanjikan Kursi Menteri …

Anjo Hadi | 9 jam lalu

Partai Manakah Dengan Harga Suara Termahal? …

Chairul Fajar | 11 jam lalu

Siapa yang Akan Bayar Utang Kampanye PDIP, …

Fitri Siregar | 11 jam lalu

Riska Korban UGB jadi “Korban” di Hitam …

Arnold Adoe | 12 jam lalu

Tangis Dahlan yang Tak Terlupakan …

Dedy Armayadi | 16 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: